Sebutkan 3 macam pola hidup untuk menjaga kesehatan sistem ekskresi

Sebutkan 3 macam pola hidup untuk menjaga kesehatan sistem ekskresi

jawaban:

Tiga macam pola hidup untuk menjaga kesehatan sistem ekskresi adalah minum air putih ± 8 gelas per hari. Melakukan olahraga secara rutin. Makan makanan bergizi dan menghindari makanan pengawet / instan.

 

Pembahasan

Sistem ekskresi merupakan proses pengeluaran zat-zat sisa metabolisme yang sudah tidak digunakan lagi oleh tubuh. Sisa-sisa metabolisme ini berupa senyawa-senyawa yang bersifat toksik (racun) sehingga jika tidak dikeluarkan dapat menyebabkan terganggunya fungsi organ-organ di dalam tubuh. Organ-organ yang berperan dalam sistem ekskresi pada manusia meliputi kulit, ginjal, paru-paru, dan hati.

A. Kulit

Kulit merupakan lapisan jaringan pelindung terluar yang terdapat di permukaan tubuh. Kulit termasuk organ ekskresi karena mampu mengeluarkan zat-zat sisa berupa keringat. Selain sebagai organ ekskresi, kulit juga berfungsi sebagai alat indera perasa dan peraba.

B. Ginjal

Ginjal berfungsi untuk menyaring zat-zat sisa metabolisme dari dalam darah, mempertahankan keseimbangan cairan tubuh, mengeskresikan gula darah yang melebihi kadar normal dan mengatur keseimbangan kadar asam, basa, dan garam di dalam tubuh.

Proses pembentukan urin dalam ginjal sebagai berikut:

a. Filtrasi yaitu proses penyaringan darah di glomerolus menghasilkan urin primer.

b. Reabsorbsi yaitu proses penyerapan kembali zat yang masih dibutuhkan tubuh. Terjadi di tubulus kontortus proksimal. Hasil reabsorbsi disebut sebagai urin sekunder.

c. Augmentasi yaitu proses penambahan kembali zat yang tidak dibutuhkan maupun yang berlebihan di dalam tubuh. Terjadi di tubulus kontortus distal. Hasil augmentasi berupa urin sebenarnya.

C. Paru-paru

Paru-paru memiliki fungsi utama sebagai organ pernapasan. Paru-paru juga merupakan organ ekskresi yang berfungsi mengeluarkan gas-gas sisa proses pernapasan yaitu gas karbon dioksida dan uap air.

D. Hati

Hati berfungsi untuk mengeksresikan getah empedu zat sisa dari perombakan sel darah merah yang telah rusak dan dihancurkan di dalam limpa.

Berikut ini kelainan yang terjadi pada sistem ekskresi:

1. Diabetes melitus

Urin mengandung gula. Terjadi karena hormon insulin rendah atau proses reabsorbsi di tubulus kontortus proksimal terganggu.

2. Diabetes insipidus

Urin yang dihasilkan banyak. Disebabkan karena kekurangan hormon ADH.

3. Albuminuria

Urin mengandung protein. Disebabkan karena ganggiuan pada filtrasi darah di glomerolus.

4. Nefritis

Radang atau infeksi pada saluran nefron ginjal.